warna warni duniaku

Holycow Steak

Posted on: July 10, 2012

Melanjutkan post soal nyetik enak dengan harga reasonable, kayanya gak sreg kalo belum ngebahas sang pioneer, yang bikin demam wagyu steak murah meriah, Holycow steak. Intermezzo sebelum bahas makanannya, Holycow ini pertama kali buka di Radio Dalam. Promosinya lewat twitter dan terbukti sukses besar.

Long story short, dari yang tadinya cuma buka di Radio Dalem aja, jadi buka outlet kedua di Senopati, dan ketiga di Lucky Plaza, Singapura. Dari yang cuma buka malem aja, jadi buka siang dan malem. Promonya banyaak, yang sampai saat ini masih berlaku itu free wagyu apa aja buat yang lagi ulang taun (tapi musti mau dipakein topi lucu gitu :p), free dessert buat yang mention mereka di twitter, ama free drinks buat ibu hamil kayanya.

Nah tapi belum lama ini, manajemennya bubar. Outletnya dibagi ke beberapa pemiliknya, jadi sekarang yang punya outlet Radio Dalam ama Senopati beda. Gw gak tau gimana kabar outlet Lucky Plaza. Nah, paragraf setelah ini akan penuh opini :p

Gw pribadi agak sedih sih ama bubaran ini, soalnya kok kayanya jadi saling berkompetisi deh tu antar outlet. Yang satu bikin promo ini, yang lain bikin promo saingan. Yang satu ngeluarin menu baru, yang satu lagi bikin menu serupa dengan ukuran lebih besar. Sebenernya customer sedikit banyak diuntungkan sih dengan banyak promo dan menu baru ini, tapi gw cuma takut mereka jadi terlalu fokus ke kompetisi dan malah jadi gak bisa maju sendiri, nanti kalo salah satu ada yang tutup kan customernya bakal kena juga.

Anyway, ke makanannya sendiri yah, pertama kali gw coba gw agak kaget sama rasanya, karena spicenya kuat banget. Tapi abis itu, malah spicenya itu yang gw suka. Saking richnya, dagingnya bisa dimakan gitu aja tanpa tambahan saus lagi. Kita juga jadi nebak2 bumbunya buat masak sendiri di rumah :p

Holycow Senopati

Holycow Senopati

Tingkat kematangannya, selama ini selalu sesuai. Dulu gw sukanya pesen well-done, tapi akhirnya gw bergerak ke arah medium-well. Cuma sayangnya, pas terakhir makan yang di Radio Dalem, medium-wellnya kok cenderung ke medium yaa, untungnya masih tolerable buat gw.

Holycow Radio Dalam

Holycow Radio Dalam

Side dishnya, kentangnya ada french fries sama mashed potato, tapi gw selalu french fries sih. Sayurnya ini yang lucu. Kalo di Senopati, sayurnya Buncis Sautee, dan sebagai pembenci buncis yang paling ultimate, I’m proudly say satu2nya buncis yang bisa gw makan adalah side dish ini. Kalo di Radio Dalem, sayurnya Bayem Sautee, lucu kan? Jarang2 kan bayem jadi side dish steak.

Dessertnya, makin kesini makin banyak aja pilihannya. Di Radio Dalem ada tiramisu sama cupcakes by Cupcakes Company. Di Senopati ada cupcakes dan berbagai macem cake by Minilovebites, termasuk yang lagi happening itu tuh, Rainbow Cake :p

Soal parkir, yang di Senopati menurut gw lebih enak, karena di deket perumahan, jadi parkirnya bisa nyebar aja gitu di pinggir jalan. Kalo di Radio Dalem kan di pinggir jalan raya, jadi musti numpang2 ke toko2 lain di sekitarnya.

Servicenya lumayan cepet, terutama dibandingin sama saingannya ini. Padahal jumlah tamunya jauh lebih banyak. Terus sekarang gw juga jarang ngantri kok, jadi gak nyusahin lah kalo mau makan disitu.

In overall, hati dan lidah gw juga udah tertambat disini, mudah2an makin sukses, makin banyak outletnya, makin banyak yang ngikut, jadi makin banyak pilihan juga.. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

stop using autism in daily jokes

Archives

%d bloggers like this: