warna warni duniaku

tesis-tesisan

Posted on: January 23, 2013

Jadi, akhirnya urusan tesis2an hampir beres. Tetep belum beres sepenuhnya sih, ribet bener ya bok perintilannya, bahkan ada temen gw yang saking ribetnya kemaren ngucap gini “ahhh kalo gini caranya gw gak jadi aja deh lulus semester ini!” hihihihi jangan sampe yaaa..

Jadi, abis sidang, yang Alhamdulillah bisa dianggep cukup lancar deh (walopun sempet dikomenin “kalo kaya gini aja, yang kamu kerjain apa sebenernya?” hahaha *lempeng ajee guee*), tentunya ada beberapa poin revisi, salah satunya agak major, dan kita harus teken (as in signed ya, bukan pushed :p) surat perjanjian kalo seluruh revisi akan diselesaikan dalam waktu seminggu. Yukmari.

Susahnya, pas abis sidang itu badan gw drop, jadi sehari sebelum sidang gw sick leave flu radang tenggorokan gitu, 2 hari setelah sidang pun eike sick leave karena badan linu2. Uh oh. Pas sick leave itu boro2 ya bisa nyentuh revisi. Ples ada deadline kerjaan pula minggu itu. Jadi gw baru bisa nyentuh revisi pas wiken, yang dimana hari sabtunya adalah jadwal kontrol. Nah lohhh.. gimana coba caranya mampetin semua agenda itu dengan jatah 24 jam sehari? Bener2 deh.

Tapi deadliner sejati (Insya Allah) diberkati! Hahahaha, akhirnya hari senen pagi gw coba submit ke sang dosen, trus ada yang perlu diupdate lagi, dan senen malem akhirnya diapprove revisinya. Alhamdulillah beres.. NOT! Ternyata dunia tidak seindah itu kawan2. Gw pikir gw bisa santay2 setelah itu, dan baru akan ngeprint versi final tesis itu wiken berikutnya karena gw gak ada printer dan berencana ngeprint di depok. Sekalian jilid wiken itu juga, pas deh hari senen berikutnya ngumpulin pada hari deadline hard cover.

Ternyata, sebelum jilid, gw harus minta tanda tangan sang dosen yang dia cuma bisa hari selasa atau rabu. Dan guess what, di hari selasa itu, giliran sang suwami yang drop! My oh myyyy.. Hari selasa pagi gw izin setengah hari dulu nemenin sang suwami ke rumah sakit. Trus pas pulang kok bisa2nya kejebak 5 jam di jalan padahal cuma pulang ke tebet. Ternyata banjir mulai melanda saudara2! Sampe rumah cuma bisa makan trus geletak, malem2 listrik mulai mati dan akhirnya besoknya memutuskan buat nginep di hotel aja deket kampus!

Hari rabu, drama masih berlanjut, karena ternyata ada beberapa jenis form yang musti ditandatanganin sama sang dosen (dimana gw cuma nyiapin satu form doang), trus pas jam 7an gw udah dapet tanda tangan, sang dosen udah mulai nguji sidang, dan gw udah mau cabs dari kampus, eh tiba2 ada pengumuman perubahan peraturan dong. Alhasiiil, gw harus bikin form baru, dan nungguin sang dosen nguji sidang buat minta tanda tangan ulang. Jadi, gw stay di kampus, belum makan, sampe hampir jam 9 malem ajee. Abis itu, langsung ke hotel dimana sang suwami udah nunggu, trus pesen room service aja biar gampang (yang gak ada rasanya karena gw minta gak pake mecin hihihi). My oh myyyy, perjuangaaaan.

Keesokan paginya, kalo kata orang jawa, ndilalah, adaaaa aja kejadian lagi. Pagi2 bangun ujan deres yang makin deres sampe setelah sarapan. Tapi kita udah diniatin bismillah tetep ngantor, apalagi sang suwami udah 2 hari izin, kerjaannya udah numpuk kayanya. Dari hotel langsung ke arah kantor gw, dan olalaaa, dimana2 udah banyak genangan saudara2! Di kwitang depan walisongo genangan sekitar 30cm, was2 bener bok pake matic. Lolos dari genangan itu, eh stuck di lampu merah tugu tani, sampe sekitar setengah jam. Usut punya usut, ternyata sekitar gambir udah banjir. Dan dapet update report kalo sekeliling kantor udah jadi kolam cokelat. Jadilah rencana ngantor gw batal.

Yaudah, kita ganti arah aja ke arah kantor sang suwami. Baru belok ke arah menteng, di depan kanisius situ ternyata udah ada genangan lagi yang gak kalah tingginya. Itu bener2 ya ngelewatinnya cuma bisa berdoa doang, jangan sampe air masuk, jangan sampe air masuk 😦 puncaknya, di fly over kuningan, kena stuck lagi, dan setelah diusut lagi, depan KPK genangan udah setengah meter! Yah kalo segitu mah nyerah yaaa, akhirnya kita melipir di pinggir jalan sekitar situ, dan parkir nunggu genangan di kuningan surut sampe 4 jam aja gituuhh.. Setelah ngelewatin jalanan2 kaya gitu, langit masih mendung, dan gak ada jaminan genangan2 gak akan naik lagi, akhirnya kita mutusin buat pulang ajaaaahh.

Sedihnya, sang suwami setelah ke dokter bukannya enakan, eh malah makin gak enak. Jadi besoknya, kita gak ngantor lagi dan another visit to another hospital dengan hasil diagnosa yang berlawanan dari diagnosa awal dan katanya obat yang pertama kali dikasih emang malah bikin makin parah, makanya gak enak2an. Tuing tuing tuing. Intinya, sang suwami gak bole makan yang goreng2 (padahal kalo masak sendiri gw bisanya cuma yang goreng2 doang), harus ngemil tiap 3 jam sekali, dan ada obat yang harus diminum tengah malem.

Sampe detik itu, belum nyentuh tesis lagi tuh. Boro2, mikirin sang suwami next makan apa aja bingung. Bingung mau ngeprint dan ngejilid dimana. Ke depok apa sang suwami kuat nemenin? Gw perut buncit gini udah gak berani nyetir sendiri sejauh itu. Tadinya mau minta tolong siapa gitu ngeprintin trus ngejilid, eh tapi ada lembar pengesahan yang gw pegang dan versi aslinya harus dimasukin ke jilidan, jadi tetep harus ada gw dong? My oh myyy.. Trus ngejilid dimana yang bisa sehari jadi di wiken? Aackkkkk. Trus foto ijazah ternyata musti dikumpulin hari senen juga, blum fotoooo, pas foto gw terakhir itu foto 5 taun yang lalu!

Kerempongan itu belum ditambah kondisi rumah emak yang hampir kemasukan air, mati lampu dari hari rabu, dan mengharapkan anak kesayangannya ini kesitu. Dan berita kalo sang suwami hari senen ada dines luar kota dengan kondisi yang blum fully recovered. Sungguh setress gueeee.

Long story short, akhirnya hari senen kemaren yang masih penuh drama, berhasil beresin form2, berhasil ngumpulin hard cover ples CD, ples foto2, dan udah bisa pulang ke rumah emak karena banjirnya udah surut dan listriknya udah nyala. Kalo gak, gak kebayang booking hotel lagi karena gak mungkin juga gw pulang pergi rumah sendiri tanpa sang suwami.

Jadi apakah urusan kuliah2an ini udah selesei? Tentu tidaaak. Masih ada approval penguji yang belum dapet juga sampe detik ini, masih ada jurnal yang harus dibikin, dan masih ada wisuda yang blum diurusin. Tapi minimal, bisa nafas dulu deh, mikirin yang itu2 nanti ajaaaaaaa!

Ngomong2 wisuda, this might need another post.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

stop using autism in daily jokes

Archives

%d bloggers like this: