warna warni duniaku

Bebe

Posted on: February 6, 2014

Udah sejuta taun gak nyentuh blog, cuma pengen nulis ini gara2 Bebe. Si Bebe ini punya blog yg gw suka visit, dan akhir2 ini gw follow instagramnya. Dia tinggal sama suwaminya di Swedia dan baru melahirkan. Eh, anaknya ternyata beratnya kurang, kalo gak salah lahirnya cuma 2,07 kg. Terus musti boost pake susu formula dan bahkan musti dipasang selang ke hidung. Duh, kasian banget yaa. Tapiiii, tetep loh bisa instagram2an. Tetep majang foto anaknya yang super mungil pas disuapin susu pake cup feeder sama papanya. Tetep majang foto anaknya yang dipasang selang. Tetep bisa selfie senyum sambil gendong anaknya. Sungguh salut sesalut2nya.

Dulu gw abis lahiran dikasih cobaan ‘dikit‘ aja rasanya dunia mau runtuh. Boro2 ya pajang2 foto di social media, kayanya surviving another day aja udah gw anggep achievement. Dan gw suka iriiiiii, sama orang2 yang baru ngelahirin dan bisa majang foto2 anaknya di socmed, kok kayanya bahagia banget, kok gw dulu rasanya ‘susah’ banget. Nah, sekarang gw dikasih contoh nih, yang abis lahiran dikasih cobaan yang mungkin bisa dianggap lebih berat kali ya dari gw, dan tetep tuh bisa senyum. Tetep tuh bisa keliatan bahagia. Berarti dulu emang guenya aja yang terlalu fokus sama kesulitan. Instead of cherish the beautiful things given to me.

Pun ada yang ngomentarin kenapa dia kasi sufor instead of nunggu asinya keluar dia santay aja (menurut gw). Ih lagian yaaaa, gak tau yaa, gw bukannya gak mendukung ASI ya. Gw mendukung ASI sepenuhnya, gw pun berusaha ngasih ASI sebisa mungkin walopun itu bikin gw jadi gak bisa menikmati hal2 yang paling gw suka yaitu makan seafood dan dairy products. Gw pun ngerasa kebantu banget sama ASI, karena kalo gak ASI, pasti gw bisa jauh lebih ribet lagi karena urusan alergi2an ini. Tapiii, gw gak suka banget sama para aktivis2 ASI yang suka judging! Ih! Dia juga pasti ngasih sufor mikir2 dulu kali. Mereka juga harus berdamai sama dirinya sendiri, mereka juga harus memaafkan dirinya sendiri kalo anaknya harus pake susu formula. Harus ya ditanya2 kenapa pake sufor? Iiiiiih. Anyway, ini opini gw belaka yaa, kalo agak kurang sejalan sama situ, ya gapapaaaa :p

Loh jadi ngelantur. Intinyaa, Allah gak akan ngasih cobaan yang lebih berat dari kekuatan kita, jadi kalo dapet cobaan, gak usah kebakaran jenggot berasa jadi orang yang paling susah sedunia deh. Dinikmati aja semua (sekarang sih bisa yaa ngomong gitu hahaha).. Jadi? Udah siap nih punya anak kedua? Aaackkk.

Sesungguhnya yang bikin takut punya anak lagi itu bukan takut mual2 pas hamil (ini jg sih hahaha), dan bukan takut ngelahirinnya (boong banget :p), tapi lebih takut setelah lahirnya.

Gimana kalo beratnya kurang? Gimana kalo bilirubinnya tinggi lagi? Gimana kalo kena defisiensi enzim G6PD lagi? Gimana kalo bocahnya alergian lagi?

Gimana kalo ada unfortunate events lagi kaya kemaren sang suwami sakit dan harus diopname tepat setelah bocahnya lahir?

Dan gimana kalo gw musti ngurusin sendirian lagi? Huaaa. Agak traumatis sih.

Sekarang Alhamdulillah si bocah udah 10 bulan lebih seminggu, lagi lucu2nya (yearitee, buat emaknya sih kapan pernah gak lucu sih?).
Giginya lagi on the way yang depan bawah, udah tajem2 tapi belum mencuat banget.
Lagi belajar berdiri, kadang2 suka berdiri sendiri beberapa detik, rekornya kayanya setengah menit sih, tapi masi musti dijagain banget, soalnya suka tiba2 menghempaskan diri ke lantai kalo lagi capek berdiri. Juga suka tiba2 turun dari kasur pas bangun tidur. Bikin jantungan aja.
Lagi suka ngoceh papapapapapa yang bikin papanya yang lagi pisah negara geer setengah mati. Kapan yaaa bisa ngoceh bububububun?

Alhamdulillah..

 Tapiii, beratnya masih nggak tau gimana, udah 2 bulanan ini gak ke rumah sakit, karena sejujurnya, setiap kunjungan ke rumah sakit bikin gue stress. Beratnya kurang teruuuus. Terakhir ke rs pas 8 bulan, beratnya sama kaya bayi <6 bulan kayanya.
Inisiatif skip vaksin campak, bukan karena gw anti vaksin yaa, tapi karena 2 minggu sebelum jadwal imunisasi dia udah kena campak duluan. Heartbreaking sekali ngerasain sibo demamnya tinggi banget dan gak bisa turun kecuali minum paracetamol. Setelah sembuh itu, gw putuskan stop dulu ke rumah sakit. Kita menenangkan diri dulu yaaa. Insya Allah minggu depan kalo sang suwami udah pulang dan udah gak banjir2an deh ya kita coba kontrol lagi, dan kalo memang masih perlu divaksin campak lagi ya gapapa.

Alergi juga masih kenceng. Sedih banget juga kalo mikirin ini. MPASI sih MPASI yaa, tapi variasinya terbatas banget. Protein cuma bisa daging, ayam sama tahu. Nyoba ikan air tawar kaya lele sama gurame ehh bruntusan juga. Buah cuma pisang, papaya sama alpukat. Apel sama pir huek. Buah naga, kiwi, jambu bruntusan. Telur, kentang sama ubi juga bruntusan. Sayur Alhamdulillah lumayan nih, bisa wortel, buncis, butternut squash, kabocha, labu siam, brokoli, bayem. Jadi lumayan variasi sayurnya. Mau nyobain pasta tapi nunggu giginya keluar dulu deh. Enak kali ya pasta+daging+brokoli?

Anakkuuuu, cepet kuat ya naak, biar bisa cepet dapet manfaat dari telur, keju, butter, salmon, udang dan kawan2. Siapa tau bisa boost berat badan jugaa. Itu makanan2 semuanya enak koook sayang, lebih enak daripada buncis! Hahaha.. Semoga bisa segera icip2 tanpa efek samping yaa..

Advertisements

5 Responses to "Bebe"

Waaah, bebe dah lahiran ya. Aduh jarang pantengin instagram sih. Btw soal berat bayi samaa, sama setresnya lidz, tapis elama anaknya ceria sih gapapa kali ya. Semoga sehat selalu ya Lidz anaknya. 🙂

iyaa, udah lahiran, salut deh sama sikapnya yang tetep ceria hehe..
aamiiin yaaa, mudah2an kita semua dikasih sehat teruus 🙂

Liiiddd, gue juga sejujurnya ngerasa ‘susah’ banget loh awal2 lahiran. Dan samaaa bgt, suka ngerasa beda saat orang2 justru terlihat bahagia bgt posting foto anak baru lahir. Apalagi waktu itu gue juga ditinggal kuya ke london 10 hari (dan dia posting foto seneng2 teruuuusss), duh makin deh bikin nangis tiap hari. Berasa sendirian.

Tapi yaaa akhirnya lewat kan masa-masa itu yak? haha.. Mungkin itu yang namanya baby blues kali ya. Kita cuma butuh orang yang ngerti kalo kita lagi baby blues. Gak justru marah2 karena kita ngalamin ini (CURHAT!).

Menurut gue sih sedih2 & BT2 dikit masih tahap normal ahh (membela diriii). Ada lho sodara gue sampe dipisah sama anaknya gara2 baby blues parah. Ada juga yang sampe benci anaknya. Duuuuhhh, jangan sampeee!

Trus tentang ASI. YESSSS, gue benci banget emak2 judgemental! Lo gak tau apa yang dilaluin tiap ibu. Gak usah ngejudge2 deh. Pernah ya temen gue ada yang bilang gini, “Bagus ya lo mastitis tp bisa kasih ASI, temen gue yg kena mastitis anaknya dikasih sufor. Kurang teredukasi kali.” NAJIIIIISSSS! Tau gak dia sakitnya kayak apa mastitis itu? Kalo gak ada dukungan keluarga juga gue udah PASTI BANGET MILIH kasih sufor. EMOSIII!

Trus komen gue jadi panjang banget dehhh…

Sehat2 terus yaa sibooo.. :*

ih iya ya, jangan2 itu kmrn gw kena baby blues yaa, gak pernah kepikiran loh kalo itu mungkin baby blues..
cuma iyaa, kok kayanya kemaren itu susah bangeeet. mudah2an ntar anak kedua bisa lebih manage semuanya terutama manage perasaan hehehehe, because happy mommy? happy babyyy 😀

udah sejuta taon ga mampir sini, sepertinya menemukan teman2 senasib >,< gw jg masi trauma kalo mo nambah anak. Satu dulu ini dah digedein 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

stop using autism in daily jokes

Archives

%d bloggers like this: