warna warni duniaku

Archive for the ‘review’ Category

Lama ya gak ngomongin makanan disini. Awalnya sih gara2 pas awal2 hamil itu gw terserang evening-sickness yang mengakibatkan males makan. Makan seadanya, jarang pun nyobain makanan2 baru. Alhamdulillah mulai bulan keempat mulai balik napsu makannya, trus malah jadi gragas hahahaha.. Sang suwami sekarang suka nyanyi “Istriku duluuu, tak beginiii” pake nada iklan Scott’s Emulsion, gara2 gw skrg suka rebutan makanan sama dia, padahal dulunya gw legowo banget kalo disuruh sharing makanan hahahaa..

Anyway, kali ini mau ngomongin restoran barunya Chef Afit sama Lucy Wiryono. Jadi setelah kesuksesan Holycow yang melegenda, walopun sekarang jadi ada 2 kubu Holycow (which I prefer yang punya Chef Afit ini, lebih konsisten service dan enaknya), mereka bikin 1 restoran lagi. Konsepnya mirip, makanan (yang biasanya dianggep) mewah dijual dengan konsep warung. Kalo sebelumnya Wagyu Steak, kali ini Lobster, namanya Loobie Lobster! Gw sebagai penggemar makhluk2 crustacean itu langsung tertarik dong. Belum lagi, kaya Holycow juga, konsep marketing Word of Mouth via Social Media mereka yang sukses berat, bikin ngiler banget gara2 foto2 makanannya bertebaran di dunia maya. Akhirnya, pas si bocah divonis mungil sama bu dokter, gw disuruh atur lagi pola makan gw, kurangin karbohidrat, banyakin protein. Jadilah ini gw jadikan alasan untuk ngajakin sang suwami wikenan dengan tema Chef Afit, dalam arti, sabtu dinner Loobie Lobster, Minggu lunch Holycow! Hahahaha alesan aja yaaaa..

Sabtu itu kita abis kondangan sorenya di daerah Kebagusan yang ternyata jalanan gak terlalu bersahabat. Rencana sampe Loobie pas baru buka, akhirnya kita baru nyampe 1 jam setelahnya, yaitu jam setengah 6. Sampe sana, hampir kelewatan karena ternyata tempatnya bener2 nyempiiil banget, trus udah rame waiting list. Kita dapet waiting list no.13. yukmari. Tapi berhubung udah parkir dan susah keluar lagi, jadi kita pasrah aja deh nunggu giliran. Gw sampe bolak balik nunggu di luar, balik ke mobil, keluar lagi selama nunggu, dan akhirnya kira2 1 jam kemudian dapet giliran masuk dehh.

Berbekal rencana ngurangin karbo, jadi kita cuma pesen 1 menu, yang paling lengkap, jadi bisa nyobain semuanya, Mix Platter (125k++). Isinya Lobster, Big Shrimp, sama Calamari. Nasinya bener2 seiprit deh, emang bisa banget strateginya, kalo makan biasa sih gw aja kurang itu nasinya. Dan berapa harga nasi tambahan? 10ribu ajaaa. Bener kan bisa banget? Minumnya gw pesen es milo, gelasnya gede sih, tapi esnya banyak hahaha.. trus pake dimintain sang suwami pula yang gak puas sama minumannya sendiri (yaeyalah dia cuma pesen Mineral Water hihihi), jadi walopun gelasnya gede tetep aja kurang buat gue hahahahaha *dan sang suwami pun kembali bernyanyi “istriku duluuuu, tak beginiiii” :p

Mix Platter

Rasanya? Temen2 gw yang udah pernah nyoba kan pada bilang biasa aja, katanya jangan expect terlalu tinggi, bahkan ada yang bilang gak worth it, jadi gw udah gak terlalu expect enak banget. Ternyata, gw sebagai pencinta makhluk crustacean, sukaaa! Saking sukanya, rasanya sampe kebayang2 pas udah di jalan pulang hahaha lebay ya bok. Sambelnya kan ada 2 macem, gw minta dua2nya, Sambel Matah sama Spicy Garlic (semacem chilli sauce gitu). Menurut gw, yang di-grill (Lobster sama Big Shrimp) lebih cocok pake Sambel Matah, sedangkan Calamarinya lebih cocok pake Spicy Garlic. Jadi kalo kalian dateng berdua, mending minta dua2nya biar bisa sharing :p

Trus apa buktinya kalo gw suka? 3 hari kemudian, ada tanggal merah di hari Selasa, trus gw ngajakin sang suwami kesana lagi dong! Hahahahaha nagih mbakkk? Kebetulan di minggu itu Loobie mulai buka dari siang, nyamain jam bukanya Holycow. Yang lucu dari kunjungan kali ini, saking malesnya ngantri, sigap banget deh tu kita berangkat jam 10 dari rumah. Ternyata jam setengah 11 udah sampe dan petugas2nya masih ngerokok2 di parkiran, jadilah kita gak jadi parkir, kita muter2 dan parkir di sekitar senopati dulu sambil nunggu jam 11. Jam 11 kurang, kita menuju Loobie lagi, jam 11 kurang 5 nyampe sana lagi. Dan guess what? Parkiran udah penuh, dan gw udah kena waiting list nomer 4 aja gituuuuu. Itu baru jam 11 kurang 5 loh, 5 menit sebelum jam buka! Accckkk. Tau gitu kan kita langsung parkir aja yaaa pas pertama kali nyampe hehehehe..

Akhirnya selama nunggu, kita sempet melipir ke Quickly dulu yang kira2 jeda 3 kompleks di sebelahnya, beli yang seger2 karena cuacanya lagi panas benerrr. Kira2 setengah jam kemudian sih akhirnya kita masuk, trus langsung minta Green Tea Tiramisu gratisan :p Kali itu karena hari Selasa, ada paket Combo (90k++) yang isinya 2 menu Half Lobster (supposedly 55k++) + 2 minuman (soft drink) (12k++). Hajaaaar. Kesannya setelah makan yang ini, makin worth it! Hahahaha, dan sang suwami pun yang di kunjungan sebelumnya gak terlalu impressed akhirnya ngerasa worth it, tapi dia ngerasa worth it nya kalo dapet yang paket Combo itu, dan paket itu kan cuma ada hari Senin – Selasa. Agak susye yaa makan di Gunawarman hari2 itu kalo gak lagi libur.

Combo

Jadi intinya, dari gw, gw suka. Banget! Mengobati kerinduan nostalgia jaman dulu suka bikin Grilled Lobster sendiri di rumah. Jadi, cobain sendiri aja yaaa, tapi kalo gak puas, mungkin situ emang bukan penggemar makhluk crustacean kaya eyke, dan eyke jangan dihujat ya hihihihi..

Loobie Lobster
Alamat: Jalan Gunawarman No.32, sekompleks sama Minilovebites. Sebelah kiri jalan, sebelum Saung Galah. Jadi kalo udah ketemu Saung Galah, apalagi Quickly, berarti udah kelewatan ya :p
Jam Buka: 11.00 – 14.00, dan 17.00 – sold out.
Menu Utama: Whole Lobster Platter (95k++), Half Lobster Platter (55k++), Mix Platter (125k++).
Recommendation: Menu Combo (90k++) (yang cuma ada Senin – Selasa)

Alhamdulillah yaa, akhirnya jadi juga babymoon, persis pas si baby udah kerasa kedut2annya, jadi rasanya jalan2nya gak bener2 cuma berdua aja hihihihi :p Di sela2 kesibukan sang suwami, akhirnya bisa dapet juga cuti sehari kemaren setelah long wiken, jadi kita quick getaway ke mana lagi kalo bukan ke situ2 lagi hehehe alias ke baliiiii 😀

Cuma 3 hari 2 malem, jadi kita berangkat sabtu pulang senin. Kenapa gak dari kamis aja ya? Kan long wiken tu? Gw bahkan udah cuti dari rabu. Tapiii, sang suwami gak ada tu long wiken2an, bahkan hari kamis jumat aja dia ngantor aja gituuhhh.. Perjuangan banget deh. Terima kasih yaaaaaa *peyuk suwami*

Jadi ngapain aja disana? Highlight pertama, pesawatnya, setelah 2 kali gagal naik Air Asia, akhirnya kali ini kita book Garuda. Soalnya pas tanggal itu kan itungannya long wiken dan gw booknya udah agak mepet, jadi harganya sama2 aja (mahalnya) hahaha, beda tipis lah ya, tapi kalo diitung udah termasuk makanan, bagasi, airport tax dan ketenangannya, jadi sama aja itungannya. Ples GFF gw bakalan expired kalo gw gak pake sampe Januari besok, udah lama bener gw gak naek pesawat :p

Kedua, nginep dimanaaa? Setelah peperangan batin berbulan2 dari jaman planning beberapa trip yang gagal itu, akhirnya pilihan hotel jatuh ke Villa De Daun di Legian. Kenapa pilih disitu? Syarat pertama gw (setelah harga? :p) adalah ada private poolnya. Terus lokasinya pengennya sih di pusat keramaian. Pas honeymoon dulu ngerasain nginep di Seiryu yang enak banget juga sih, tapi letaknya di Seminyak agak2 mojok nanggung, jadi sekarang pengen yang rame. Tadinya pengen di Santika Premiere, enaknya disitu beachfront pula kan, tapi pas gw liat foto2 di TripAdvisornya, poolnya gak terlalu private, jadi dicoret deh dari option. Baca review di TripAdvisor, ples forum2 traveling dan honeymoon hahaha, mantap deh akhirnya pilih De Daun.

Pake acara deg2an segala dong, soalnya buat tanggal segitu 1 bedroom pool villanya full booked, dan udah musti mikir alternative hotel lain, sampe akhirnya out of nowhere, tiba2 ada 1 bedroom deluxe pool villa yang available, trus karena tipe kamarnya beda jadi minta approval dulu sama sang suwami, trus hajar deh. Booked lewat Agoda, ples special request kalo gw lagi hamil, jadi minta kamar yang paling deket ke pintu masuk biar gak usah jalan jauh2 tiap keluar masuk. Gw jg bilang kalo disediain apapun yang pake alcohol, minta dituker yang non-alcohol gituu. Hasilnya, gw dapet kamar pertama dari depan! Ples mini bar yang harusnya include bir2an diganti jadi Ginger Ale ama Tonic Water. Terharu akuuu, request gw bener2 dipenuhin :’)

Gw agak males review di TripAdvisor karena ya basically semua yang diceritain di websitenya bener semua. Eh cuma 1 deng bedanya, kok kamar gw gak ada sundecknya ya, lupa kmrn nanyain. Kamarnya ada sound system di kamar ama di living room, yang di living room Bose. Yang Bose ini udah mau dibawa pulang aja sama sang suwami, soalnya beda banget ya suaranya ama hi fi Philips di rumah hahahaha *yaa menurut looo* :p

Selain bobo ama sarapan, kita dapet complimentary mini bar, afternoon tea, ama foot massage setengah jam. Pas banget yang kita perluin karena ternyata selama disana, walopun udah nyewa mobil, ternyata tempat2 yang kita datengin butuh banyak jalan semuaaa! Jadilah ada beberapa episode kaki super kemeng yang sip banget rasanya pas bangun pagi. Sayangnya karena gw bilang gw lagi hamil, jadi pijetannya pelan banget dan menurut gw sih jadi gak berasa. Kata sang suwami yang di dia lumayan enak dan berasa sih. Enaknya lagi kita juga dapet complimentary airport transfer pas pulangnya, jadi di hari terakhir itu kita udah gak perlu nyewa mobil lagi, senaang 🙂

Di villanya ada microwave sama kompor gede juga, jadi kalo mau masak sendiri bisa. Kemaren sang suwami sempet nawarin mau dinner masak sendiri aja, tapi duh itinerary udah full! Kemaren aja sampe ribet mau ngorbanin makan dimana, saking banyaknya tempat makan yang pengen dicobain. Hihihi.. Eh tapi buat peralatan masak ini lengkapan di Seiryu sih, soalnya di Seiryu kan sampe ada mixer toaster segala tu..

Eh iya, ada minesnya dikit deng, di depan kanan kiri Villa De Daun ini lagi ada pembangunan gedung tinggiiii. Suara dan aktivitas pembangunannya sih gak terlalu ganggu ya, walopun ke kita yang di kamar paling depan, tapiii, private pool kita jadi bisa keliatan dari atas bangunan situu, entah deh beneran ada yang niat ngeliatin ke arah villa apa nggak. Jadi gagal deh “skinny dipping in the dark” *nyanyi bareng mbak Katy* :p Jadi kalo mau nginep disitu (dan mau skinny dipping *teteeep :p), mungkin bisa minta villa yang agak belakang2 yang poolnya bener2 private.

Terus selama disana kemana aja? Karena cuma 3 hari 2 malem, jadi gak banyak yang kita datengin sih, ples emang tujuannya sebenernya leyeh2 *yang akhirnya pun gagal :p* tapi Alhamdulillah puasssss banget! Tapi berhubung ini postnya udah kepanjangan, di next post aja yaa *nanggung abis* :p

Jadi, kemaren itu ceritanya so-called-anniversary jadian sama si mas. Makanya so-called-anniversary, soalnya sekarang anniversary benerannya kan pas nikahan ya :p harusnya sih anniversary ke 6, tapi gak aci juga ah, soalnya di taun kedua kita aslinya putus, trus temenan aja terus sampe nikah hihihihi konsisten ya temenannya : ))

Anyway, dalam rangka anniversary itu *nggak deeeengg, emang lagi pengen ajee hihihi* kita berburu papeda! Papeda itu makanan pokok khas Indonesia Timur yang dibikin dari tepung sagu. Dulu pas gw kecil tinggal di Ambon, ada satu restoran deket pantai Natsepa yang papedanya enaaak, dari situlah gw mulai suka. Sejak ke Jakarta, manalah pernah makan papeda lagi.

Tiba2 beberapa hari lalu keinget papeda, trus jadi cari2lah gw restoran di Jakarta yang serve papeda, akhirnya nemu di sini. Restoran Yougwa di Kelapa Gading sama Suane Massaela di Hotel D’ Wangsa Maluku di Jalan Kebon Kacang Raya. Nah! Yang Kelapa Gading kan jauh yaa, tapi Kebon Kacang kayanya deket kantor ni, mari kita berburu! Btw, informasi soal papeda di Jakarta ini minim banget deh, kebanyakan post/artikel cuma copy-paste dari yang di kompas itu.

Ternyata tempatnya tu di jalan pinggir kali seberangnya Thamrin City, setelahnya Hoka Hoka Bento, yang gedung putih agak tinggi ada LEDnya “PROVINSI MALUKU” hihihi, segedung juga sama Bank Maluku. Jadi jangan bingung nyarinya, soalnya gw emang gak nemu satupun plang yang state nama restoran maupun nama hotelnya itu. Gw nekat aja nanya2 ke satpamnya, bener gak itu hotelnya, dan ternyata bener! Yang lucu yaa, mostly disitu native people! Restorannya ada di lantai dasarnya hotel itu, trus sepiii banget. Pas kita dateng, kita satu2nya tamu disitu.

Suane Massaela

Suane Massaela

Gak lama, kita langsung pesen Papeda (20k), sama Ikan Bubara Kuah (55k). Selain itu disana juga ada menu2 lain, kaya fish and chip, nasi goreng, cumi goreng garem, ikan rica2, dan lain2 deh. Btw, Ikan Bubara/Bobara itu sebenernya Ikan Kuwe, di sana emang disebutnya Bubara/Bobara.

Nunggunya perasaan agak lama, mungkin karena gw kelaperan buka puasa kali ya. Begitu dateng, nah lhoo, porsi papedanya gede bangetttt, kalo yang makan porsinya kaya gw, bisa kali buat bersepuluh! Trus ternyata si ikan kuah kuningnya udah sepaket sama nasi putih, jadi kita dapet nasi juga. Mayan lah, buat backup plan kalo si mas gak cocok sama papedanya :p

Papeda dan Ikan Kuah Kuningnya

Papeda dan Ikan Kuah Kuningnya

Trus rasanya gimana? Yah, kaya rasa papeda yah *gak menjelaskan :p*, tawar, soalnya kan emang buat makanan pokok pengganti nasi, cuma teksturnya aja yang lucu kaya lem. Basically serupa lah sama rasa yang ada di ingetan gw.
Si mas gimana? Lumayan loh, bisa ngabisin porsi yang sama kaya gw, ples dia sih nambah nasi putih juga.

Yang penting sih rasa ikan kuah kuningnya, karena ya emang rasanya dari situ. Kuahnya asem2 seger gitu, pas lah buat jadi temen si papeda. Berhubung porsi papedanya yang gede, emang cocoknya dimakan rame2, tinggal lauknya aja yang pesen beberapa porsi soalnya kemaren seporsi berdua itu ngepas banget cenderung kurang.

Ihihihi berhasil juga perburuan papeda ini, tepat lah buat memperingati so-called-anniversary ke 6 kita *teteeeep* :p

Masih edisi makan2, hehehe, pas maen ke kemang kemaren itu, ada yang eye catchy banget di seberang La Codefin, yang dulu tempatnya Dimsum Festival, yaituu, Miya8i (ribet amat sih bacanya Miyabi aja kayanya) House. Terus? Kalo Miyabi Sushinya kan gw udah beberapa kali nyobain (pretty good but not so special), tapi yang di Kemang ini ada Miyabi Steak nya! Gw yang lagi demen nyobain steak murmer ini langsung lah pengen nyobain, jadi malem minggu kemaren, kita ngemang lagi cyiiin *digetok sang suwami pake cyin2an*

Surroundingnya dulu yah, di Miyabi House itu kebagi 2, area Steak ama Sushinya, kemaren kita duduk di tempat Sushinya karena gw pikir sama aja, eh taunya pas dikasi menu, cuma dikasi menu Sushi aja. Jadi musti diminta lagi menu steaknya.

Diliat2 harga menunya reasonable sih, kita pesen Australian Sirloin (45k) ama Australian Rib Eye (49k). Selain itu ada Australian Tenderloin (55k) sama ada Wagyu juga tapi cuma Wagyu Rump (79k) cuma belum dicobain sih. Oh iya, pilihan sausnya ada Barbeque sama Black Pepper doang, tentunya gw pilih Black Pepper. Sayang yaaa gak ada mushroom sauce.

Miyabi Steak

Miyabi Steak

Pas pesenannya dateng, kita langsung dikasi bill, bok! Jadi ternyata emang beneran misah tu si Sushi ama Steaknya, jadi tetep bisa saling pesen, tapi akan langsung dikasih bill. Kurang nyaman yah, padahal kan namanya sama dan tempatnya juga bareng, gak bisa kah digabungin aja? *protes aje*

Terus rasanya gimanaa? Yang Rib-eye sih ya lumayan yah, gak gitu special, tapi not bad juga. Nah yang sirloinnya, gak empuk! Gw gak recommended  yang sirloinnya ini.

Selain steak, kita kan pesen sushinya juga tuh, eh dapet masalah yang sama kaya yang di Tebet, ada pesenan yang lamaaa banget datengnya. Yang di Tebet malah lebih parah sih, waktu itu pesen Seaweed Soup, udah nunggu super lama, kira2 1 jam, sampe pesenan kita yang lain udah dateng dan bahkan udah abis semua, ditanya berkali2 gak ngasi respon yang sesuai, eh akhir2nya tiba2 waitressnya bilang menu itu abis, gak available. Lahh kemane ajee dari tadi?

Yang di Kemang ini kemaren kita pesen Fruitty Salad, yang isinya basically cuma buah2 dan lettuce dipotong2 disiram dressing, keluarnya juga paling akhir. Itu setelah gw tinggal sholat pula, jadi kira2 hampir 1 jam, hueee, padahal tamunya jg gak gitu rame. Miyabi team, time management-nya perlu diimprove yaa kayanya.

Akhirnya kesampean juga nyobain restoran mini Fish & Chips di Kemang, yang di pojokan jalan, seberang butik WIMO, samping pintu belakangnya La Codefin. Gw emang udah menduga sih itu restorannya mini, tapi gak nyangka juga semini itu. Mejanya cuma ada 3, masing2 buat 4 orang. Pas gw kesana cuma ada 2 orang lain lagi selain kita. Terus musti cash ya, mereka gak terima kartu apapun.

Captain - 50k++ (80gr)

Captain – 50k++ (80gr)

Btw menunya isinya sudah dapat diduga, Fish & Chips 3 ukuran. Sailor, yang paling kecil kayanya tipenya kaya fish fingers gitu. Captain (50k++), yang medium, ikan dorynya 80gr. Admiral (63k++), yang paling gede, ikannya 150gr.

Admiral - 63k++

Admiral – 63k++ (150gr)

Rasanya yaaa boleh lah, gak yang special banget, tapi buat gw Fish & Chips yang penting gak amis, jadi gak neko2. Bisa jadi pilihan kalo lagi di sekitar situ lah yaa..

Melanjutkan post soal nyetik enak dengan harga reasonable, kayanya gak sreg kalo belum ngebahas sang pioneer, yang bikin demam wagyu steak murah meriah, Holycow steak. Intermezzo sebelum bahas makanannya, Holycow ini pertama kali buka di Radio Dalam. Promosinya lewat twitter dan terbukti sukses besar.

Long story short, dari yang tadinya cuma buka di Radio Dalem aja, jadi buka outlet kedua di Senopati, dan ketiga di Lucky Plaza, Singapura. Dari yang cuma buka malem aja, jadi buka siang dan malem. Promonya banyaak, yang sampai saat ini masih berlaku itu free wagyu apa aja buat yang lagi ulang taun (tapi musti mau dipakein topi lucu gitu :p), free dessert buat yang mention mereka di twitter, ama free drinks buat ibu hamil kayanya.

Nah tapi belum lama ini, manajemennya bubar. Outletnya dibagi ke beberapa pemiliknya, jadi sekarang yang punya outlet Radio Dalam ama Senopati beda. Gw gak tau gimana kabar outlet Lucky Plaza. Nah, paragraf setelah ini akan penuh opini :p

Gw pribadi agak sedih sih ama bubaran ini, soalnya kok kayanya jadi saling berkompetisi deh tu antar outlet. Yang satu bikin promo ini, yang lain bikin promo saingan. Yang satu ngeluarin menu baru, yang satu lagi bikin menu serupa dengan ukuran lebih besar. Sebenernya customer sedikit banyak diuntungkan sih dengan banyak promo dan menu baru ini, tapi gw cuma takut mereka jadi terlalu fokus ke kompetisi dan malah jadi gak bisa maju sendiri, nanti kalo salah satu ada yang tutup kan customernya bakal kena juga.

Anyway, ke makanannya sendiri yah, pertama kali gw coba gw agak kaget sama rasanya, karena spicenya kuat banget. Tapi abis itu, malah spicenya itu yang gw suka. Saking richnya, dagingnya bisa dimakan gitu aja tanpa tambahan saus lagi. Kita juga jadi nebak2 bumbunya buat masak sendiri di rumah :p

Holycow Senopati

Holycow Senopati

Tingkat kematangannya, selama ini selalu sesuai. Dulu gw sukanya pesen well-done, tapi akhirnya gw bergerak ke arah medium-well. Cuma sayangnya, pas terakhir makan yang di Radio Dalem, medium-wellnya kok cenderung ke medium yaa, untungnya masih tolerable buat gw.

Holycow Radio Dalam

Holycow Radio Dalam

Side dishnya, kentangnya ada french fries sama mashed potato, tapi gw selalu french fries sih. Sayurnya ini yang lucu. Kalo di Senopati, sayurnya Buncis Sautee, dan sebagai pembenci buncis yang paling ultimate, I’m proudly say satu2nya buncis yang bisa gw makan adalah side dish ini. Kalo di Radio Dalem, sayurnya Bayem Sautee, lucu kan? Jarang2 kan bayem jadi side dish steak.

Dessertnya, makin kesini makin banyak aja pilihannya. Di Radio Dalem ada tiramisu sama cupcakes by Cupcakes Company. Di Senopati ada cupcakes dan berbagai macem cake by Minilovebites, termasuk yang lagi happening itu tuh, Rainbow Cake :p

Soal parkir, yang di Senopati menurut gw lebih enak, karena di deket perumahan, jadi parkirnya bisa nyebar aja gitu di pinggir jalan. Kalo di Radio Dalem kan di pinggir jalan raya, jadi musti numpang2 ke toko2 lain di sekitarnya.

Servicenya lumayan cepet, terutama dibandingin sama saingannya ini. Padahal jumlah tamunya jauh lebih banyak. Terus sekarang gw juga jarang ngantri kok, jadi gak nyusahin lah kalo mau makan disitu.

In overall, hati dan lidah gw juga udah tertambat disini, mudah2an makin sukses, makin banyak outletnya, makin banyak yang ngikut, jadi makin banyak pilihan juga.. 😀

Sebagai variasi nyetik enak dengan harga yang reasonable, dan omongan orang2 yang males nunggu dan ngantri di sapi suci, kita cobalah Sinou Steak, Senopati. Letaknya sebelahan sama Anomali Coffee, sebelum belokan ke SCBD. Parkirannya gak gitu gede, dan seringnya ditutup pake traffic cone. Pertama kesana sih kita minggirin traffic conenya sendiri dan parkir sendiri, yang kedua kalinya kita pake valet (karena kirain musti pake valet, ternyata kayanya gak wajib deh dan tariff valetnya 10ribu).

Menu at Sinou Steak

Menu at Sinou Steak

Menunya gak terlalu banyak dan mirip2 juga sama si sapi suci. So far gw nyobain Rib-eye Wagyu (95k), Rump Wagyu (80k), ama Bolar Blade Wagyu (80k), semuanya medium-well.

Yang Rib-eye sih effortlessly empuk yah, dan lemaknya agak banyak.

Yang Rump, boleh lah. Nggak special, tapi kalo mau wagyu yang harganya lebih mure ini bisa jadi pilihan.

Nah yang Bolar Bladenya, gak empuk! Gw gak paham banget sih itu bagian mananya sapi, tapi gak empuk deh buat ukuran wagyu, gw gak mau pesen itu lagi.

Yang Sirlon kebetulan lagi abis pas kemaren kesana, jadi belum nyobain.

Soal rasa, harus gw akui dagingnya sendiri gak gitu berasa bumbunya, jadi musti dicocol sausnya yang banyak biar enak. Biasanya di sapi suci gw gak pernah perlu ngabisin sausnya karena dagingnya sendiri udah enyak, sedangkan kalo di Sinou ini sausnya tandas tak bersisa.

Anehnya, kemaren gw denger tamu di meja sebelah pesen Tenderloin, padahal di menu gak ada pilihan Tenderloin kan? Entah deh tu dagingnya US, Wagyu ato apaan. Cuma mungkin kalo mau iseng2, tanya aja kali ya ke waitressnya ada menu apa lagi selain yang di menu.

Masih prefer sapi suci sih, karena bumbunya lebih rich, dan sayurnya lebih kreatif. Kalo di Sinou ini kan sayurnya cuma buncis wortel jagung ala2 frozen vegetables gitu. Sapi suci juga ada dessertnya dan banyak promo pula.

Kalo gini caranya, sapi suci deserves post tersendiri ya kayanya, hehehe, tapi anyway, Sinou ini bisa jadi pilihan juga lah kalo lagi bosen sapi suci :p


stop using autism in daily jokes

Archives