warna warni duniaku

Archive for the ‘traveling’ Category

Alhamdulillah yaa, akhirnya jadi juga babymoon, persis pas si baby udah kerasa kedut2annya, jadi rasanya jalan2nya gak bener2 cuma berdua aja hihihihi :p Di sela2 kesibukan sang suwami, akhirnya bisa dapet juga cuti sehari kemaren setelah long wiken, jadi kita quick getaway ke mana lagi kalo bukan ke situ2 lagi hehehe alias ke baliiiii 😀

Cuma 3 hari 2 malem, jadi kita berangkat sabtu pulang senin. Kenapa gak dari kamis aja ya? Kan long wiken tu? Gw bahkan udah cuti dari rabu. Tapiii, sang suwami gak ada tu long wiken2an, bahkan hari kamis jumat aja dia ngantor aja gituuhhh.. Perjuangan banget deh. Terima kasih yaaaaaa *peyuk suwami*

Jadi ngapain aja disana? Highlight pertama, pesawatnya, setelah 2 kali gagal naik Air Asia, akhirnya kali ini kita book Garuda. Soalnya pas tanggal itu kan itungannya long wiken dan gw booknya udah agak mepet, jadi harganya sama2 aja (mahalnya) hahaha, beda tipis lah ya, tapi kalo diitung udah termasuk makanan, bagasi, airport tax dan ketenangannya, jadi sama aja itungannya. Ples GFF gw bakalan expired kalo gw gak pake sampe Januari besok, udah lama bener gw gak naek pesawat :p

Kedua, nginep dimanaaa? Setelah peperangan batin berbulan2 dari jaman planning beberapa trip yang gagal itu, akhirnya pilihan hotel jatuh ke Villa De Daun di Legian. Kenapa pilih disitu? Syarat pertama gw (setelah harga? :p) adalah ada private poolnya. Terus lokasinya pengennya sih di pusat keramaian. Pas honeymoon dulu ngerasain nginep di Seiryu yang enak banget juga sih, tapi letaknya di Seminyak agak2 mojok nanggung, jadi sekarang pengen yang rame. Tadinya pengen di Santika Premiere, enaknya disitu beachfront pula kan, tapi pas gw liat foto2 di TripAdvisornya, poolnya gak terlalu private, jadi dicoret deh dari option. Baca review di TripAdvisor, ples forum2 traveling dan honeymoon hahaha, mantap deh akhirnya pilih De Daun.

Pake acara deg2an segala dong, soalnya buat tanggal segitu 1 bedroom pool villanya full booked, dan udah musti mikir alternative hotel lain, sampe akhirnya out of nowhere, tiba2 ada 1 bedroom deluxe pool villa yang available, trus karena tipe kamarnya beda jadi minta approval dulu sama sang suwami, trus hajar deh. Booked lewat Agoda, ples special request kalo gw lagi hamil, jadi minta kamar yang paling deket ke pintu masuk biar gak usah jalan jauh2 tiap keluar masuk. Gw jg bilang kalo disediain apapun yang pake alcohol, minta dituker yang non-alcohol gituu. Hasilnya, gw dapet kamar pertama dari depan! Ples mini bar yang harusnya include bir2an diganti jadi Ginger Ale ama Tonic Water. Terharu akuuu, request gw bener2 dipenuhin :’)

Gw agak males review di TripAdvisor karena ya basically semua yang diceritain di websitenya bener semua. Eh cuma 1 deng bedanya, kok kamar gw gak ada sundecknya ya, lupa kmrn nanyain. Kamarnya ada sound system di kamar ama di living room, yang di living room Bose. Yang Bose ini udah mau dibawa pulang aja sama sang suwami, soalnya beda banget ya suaranya ama hi fi Philips di rumah hahahaha *yaa menurut looo* :p

Selain bobo ama sarapan, kita dapet complimentary mini bar, afternoon tea, ama foot massage setengah jam. Pas banget yang kita perluin karena ternyata selama disana, walopun udah nyewa mobil, ternyata tempat2 yang kita datengin butuh banyak jalan semuaaa! Jadilah ada beberapa episode kaki super kemeng yang sip banget rasanya pas bangun pagi. Sayangnya karena gw bilang gw lagi hamil, jadi pijetannya pelan banget dan menurut gw sih jadi gak berasa. Kata sang suwami yang di dia lumayan enak dan berasa sih. Enaknya lagi kita juga dapet complimentary airport transfer pas pulangnya, jadi di hari terakhir itu kita udah gak perlu nyewa mobil lagi, senaang 🙂

Di villanya ada microwave sama kompor gede juga, jadi kalo mau masak sendiri bisa. Kemaren sang suwami sempet nawarin mau dinner masak sendiri aja, tapi duh itinerary udah full! Kemaren aja sampe ribet mau ngorbanin makan dimana, saking banyaknya tempat makan yang pengen dicobain. Hihihi.. Eh tapi buat peralatan masak ini lengkapan di Seiryu sih, soalnya di Seiryu kan sampe ada mixer toaster segala tu..

Eh iya, ada minesnya dikit deng, di depan kanan kiri Villa De Daun ini lagi ada pembangunan gedung tinggiiii. Suara dan aktivitas pembangunannya sih gak terlalu ganggu ya, walopun ke kita yang di kamar paling depan, tapiii, private pool kita jadi bisa keliatan dari atas bangunan situu, entah deh beneran ada yang niat ngeliatin ke arah villa apa nggak. Jadi gagal deh “skinny dipping in the dark” *nyanyi bareng mbak Katy* :p Jadi kalo mau nginep disitu (dan mau skinny dipping *teteeep :p), mungkin bisa minta villa yang agak belakang2 yang poolnya bener2 private.

Terus selama disana kemana aja? Karena cuma 3 hari 2 malem, jadi gak banyak yang kita datengin sih, ples emang tujuannya sebenernya leyeh2 *yang akhirnya pun gagal :p* tapi Alhamdulillah puasssss banget! Tapi berhubung ini postnya udah kepanjangan, di next post aja yaa *nanggung abis* :p

Advertisements

Dan family getawaynya pun sudah dilaksanakan dan gagal dengan sukses. Hahaha, kegagalan diawali dengan keabisan tipe cottege yang kita pengen, dan tinggal sisa kamar Superior dan Deluxe. Karena rombongan yang udah pengen banget nginep disitu, yaudah pesen tipe yang available aja, asal gw tetep dapet double bed dan bathtub. Ehhh, ternyata yang available pun yang twin semua. Itu pun akhirnya tetep gw relakan, demi para rombongan yang tetep pengen. Coba ya, anniversary kok bednya twin -__-

Kegagalan kedua, pas hari H, baju renang gw ketinggalan dan berangkatnya pun udah agak siang karena nungguin yang dititipin rumah tebet. Alhamdulillah pas sampe Ancol, dapet parkir deket Beach Pool dan masih kebagian spot buat santay di pinggir pantay! Sambil sang keponakan dan bokap gw berenang2, gw sama sang suwami ngemil McD (sungguh sehat sekali ya lid) :p trus baru nyadar kalo itu pertama kalinya kita ke Ancol bareng! Ya ampun, perasaan gw sering banget jalan2 ke ancol *lebay*, ternyata satupun gak ada yang bareng sang suwami!

Jam 1an meluncur ke Putri Duyungnya, niatnya mau ngurusin check in nya dulu walopun masuk kamarnya defaultnya baru bisa jam 2, eh ternyata kamarnya udah available jadi kita bisa langsung masuk. Jadi kita pesen 3 kamar, kamar emak ama kamar kakak gw pake connecting door atas bawah, kamar gw misah di sebelahnya. Kegagalan ketiga, pas check in kamar gw, ternyata kamar mandinya shower doang, gak ada bath tubnya! Tuing tuing,, ini siapa yang salah koordinasi ya, booking agent gw apa hotelnya? Kamar emak gw yang sama2 Deluxe juga shower doang, nah kamar kakak gw yang Superior malah bath tub! Sayangnya lokasinya di lantai 2, pe er bener gw naik turun. Yasudahlah kembali diikhlaskan.

Abis check in dan ngurusin yang lain check in juga, gw langsung tepar, kebanyakan kena angin kali ya, dan mungkiiin, karena beberapa kali naik turun ngurusin kamar yang atas, perut gw nyeri dikiiit. Jadilah gw leyeh2 aja di kamar. Sore2an mampir ke kamar emak, trus ngemil pop mie (kembali makan sehat), trus abis itu jalan2 ke pinggir pantaynya.

Oh iya, kegagalan selanjutnya, ayahku tercinta keberatan kalo kita pinjem kameranya. Usut punya usut, ternyata doi baru ganti lensa trus takut lensanya kena uap air laut lalalalala. Yaampuuun, tau gitu kan gw minta pake lensa aslinya ajeeee. Papiiiih -___- Jadilah gak ada deh tu foto2 yang beneran.

Kegagalan entah keberapa, Minggu siangnya gagal makan di Bandar Djakarta. Akhirnya makan di Jimbaran Ancol yang walopun tempatnya bener2 di pinggir pantay, tapi makanannya STD banget. Pantesan sepiii.

Anyway, kalo nginep disana pas wiken, selain dapet breakfast, kita dapet complementary buffet dinner juga, dan surprisingly Ikan Bakarnya enaaaaak! Bahkan lebih enak daripada ikan bakar di Jimbaran besoknya itu. ini bener2 highlight banget! gw puas dengan dinnernya, padahal gw cuma ambil salad dan beberapa kali nambah ikan bakar ama tempura2annya.

Yah, bener2 family getaway banget lah, lengkap dengan kegagalan dan ketidaksempurnaannya, tapi agak terbayar sih liat yang lain menikmati.

Tapiiii, masih pengen Bandar Djakarta, dan masih pengen getaway berdua :p Kapan yaaaaa…

labil

Posted on: July 26, 2012

Labil sedunia itu adalah bingung antara:

  • Pindah hotel tiap hari, Nusa Dua – Kuta, memenuhi (hampir) seluruh keinginan. Dapet Nusa Dua yang bahkan belum pernah gw sentuh sebelumnya tapi kamar hotelnya biasa aja, ples dapet juga di Kuta yang kamarnya agak enakan dan lokasi super strategis. Dari sisi harga, ini yang medium. Pe-ernya cuma pindah2 hotel tiap malemnya itu.
  • Nusa Dua aja. Dari sisi harga, kombinasi ini yang paling muree. Tapi ya itu, selama disana kamarnya biasa semua, trus dari sisi lokasi, Nusa Dua kan agak jauh dari mana2, jadi gak bisa terlalu leyeh2 karena buat cari makan aja jauuuh.
  • Kuta aja. Dari sisi harga, ini kombinasi paling mahaaaal! Gara2nya ya pengen kamar yang agak enakan pas nginep di Kuta itu. Bisa tetep mampir ke Nusa Dua sih tapi cuma maen2 aja. Dari sisi lokasi paling strategis dan kalo ternyata cuma pengen leyeh2 aja, bisa jalan2 ato cari makan yang deket2 situ.

Sampai saat ini paling berat ke pilihan yang pertama, yang pindah hotel tiap hari. Mikirnya sih mumpung masih berdua, jadi hajar aja. Tapi tapi tapi, jiwa malas2an gw masih gak ikhlas kalo tiap hari musti grasak grusuk pindah hotel. Sungguh labiiiil.

Dan hotel2 yang disebut disini, akhirnya satu2 berguguran dan udah keluar semua dari nominasi. Kurang labil apalagi coba?

Jadi mending mana dong dong dong dong, ada ide ada ide ada ide?????

Akibat ketinggalan supper di Day 1 itu, pagi2 bangun juga langsung kelaparan parahh. Langsung sarapan deh (tapi tetep gak bisa banyak2 makannya -__-).

Breakfast

Breakfast

Kita check out jam 1an dan dalam keadaan kelaparaaan. Ini ya emang deh kalo lagi liburan kan gak terlalu mikirin waktu ya, tapi efeknya kelaperan muluuuuk, soalnya gw bukan tipe yang suka nyetok cemilan. Gw sukanya cemilan anget / fresh baru dimasak gitu, jadi gak mempan deh diganjel macem roti, biskuit dan kawan2nya.

Dari hotel langsung menuju Kingsley trus ngantrinyaaaaa, gw baru dapet jam 2an, itu aja itungannya gw dateng pas antrian masih pendek. Apa kabar yang baru dateng pas jam 2 itu yah? Antriannya udah sampe jalan bokk. Untungnya, selain beli yang setengah mateng buat dibawa pulang, gw juga beli yang mateng buat ganjel, tapi yah ganjelannya itu datengnya barengan pas selesei, jam 2 itu.

Dari Kingsley, sambil ngemilin batagor mateng itu di mobil, kita menuju tempat (late) lunch kita, Le Marly Pantry, di Jalan Citarum. Lokasinya juga deket sama si Vanilla kemaren, sempet muterin Masjid Istiqomah, padahal persis di seberang mesjid itu.. Begitu masuk, tempatnya lucu deh, interiornya kaya pantry beneran, cuma pantry rumah yang bagus bener kali ya, hihihi, mau banget deh gw punya dapur kaya gitu, pasti jadi rajin masak! *langsung idungnya maju* :p

Le Marly Pantry

Le Marly Pantry

Disitu kita pesen Green Salad with Caesar Dressing (17k), Grilled Beef Tenderlion (49k), Chicken Melt (49k), Hot Tea (10k) sama Lychee Mojito (23k). Rasanya gimana? Enaaaaak, gw minta tenderloinnya medium-well and it was perfectly cooked as requested. Saucenya gw pilih Mushroom (pilihannya ada BBQ, Blackpepper dan Creamy Mushroom). Side dishnya mashed potato sama salad, miriiip banget sama salad yang gw pesen as appetizer.

Chicken Meltnya sang suwami bentuknya mirip Cordon Bleu tanpa tepung, kejunya bener2 melt yang menarik banget gitu, terus ternyata dipakein Mushroom Sauce yang persis sama kaya gw. Side dishnya mashed potato juga sama spinach sautee, tapi si mas gak gitu suka sih bayemnya itu. Lychee Mojito nya kata si mas pas baru dateng kurang berasa, tapi pas lemonnya diperes, langsung mantep seger2 gitu. Overall gw puaaaas disitu, tempatnya juga enak kan, toiletnya juga bersih. Oh iya, sebenernya disitu spesialisasinya kan macem pancake, waffle ama galette, jadi ada pilihan ‘ngemil’ manis dan asin lah. Tapiii, jadinya gak ada dessert lagii kaya chocolate melt gituu *teteep*, kalo ada mungkin lebih asik :p

Abis lunch, langsung menuju Pasteur dan lagi2 kena macettt, karena udah sore juga kali ya.. Mampir 2 kali di rest area karena ngantuk dan kelaparan *again, Lid?*, trus kena macet di km 20an karena ada truk keguling. Sampe Jakarta mampir tebet dulu ngedrop Kingsley, baru pulang. Dan sampe rumah, berakhirlah quick escape kmrn, yang bener2 quick rasanya.

Makin gak sabar liburan benerannyaaaa :mrgreen:

How was the weekend escape? Naiiiisss.. Kemana sih sebenernya? Ke kota kembang aja kok yang deket, secara blum punya cutay, jadi musti pandai-pandai memanfaatkan waktu yang sempiiit.

Jumat malemnya ada yang bikin ulah nonton series sampe pagi *toyor diri sendiri* sampe besoknya baru bangun jam setengah 9. Bangun2 langsung gedebak-gedubuk siap2 packing, mandi, dan langsung cabs tanpa sarapan. Sok2 mau sarapan di rest area aja, tapii, oh mana tahaan, akhirnya melipirlah ke Soto Padang di jalanan deket rumah sebelum masuk tol hihihi.. Abis itu langsung meluncur kita ngetol. Walopun udah sarapan, tapi tetep dong melipir ke rest area dengan salah satu agendanya ngopiii. Nyobain Excelso yang ternyata rasanya mantaaap yaaa.. Harganya sama padahal sama Starb*cks *eh malah lebih mahal dikiiiiit, deng* , tapi ternyata rasanya lebih manteeeeep. Saking enaknya, disruput2nya dikit dikiiiit, biar gak cepet abis hahahaha..

lupa nama menunya

lupa nama menunya :p

Begitu masuk tol cikampek, udah tersendaaat *salah siapaa bangun kesiangaaan, toyor diri sendiri lagi*, dan keluar tol Pasteurnya udah jam 12an, sudah laper lagi tentunya, itu aja udah diganjel Chicken Strip hasil jajan di rest area :p

Jadi kita langsung menuju Vanilla Kitchen & Wine, di Jalan Cimanuk, deket2 Cisangkuy situ lah. Udah tau sih satu group sama Maja House, tapi pas masuk dan lihat menunya, lahh ini mah sama ajaaa *apa malah persis?* menunya jugaa. Jadinya pesennya jg udah males mikir karena yakin rasanya mirip2. Bener sih mirip *banget*. Cuma tempatnya emang sama2 enak sih, ada tempat duduk yang kaya bed juga itu, cuma bedanya viewnya ke tembok ato jalanan :p

Terus baru ngeh juga kalo sebenernya Maja House itu nama Groupnya, bukan nama restorannya. Jadi yang di Sersan Bajuri itu restorannya namanya Sugar & Cream, yang di Cimanuk ini namanya Vanilla.

Jadi intinya kalo mau nyobain Maja House tapi males macet2an naik2 ke gunung *lebay*, mending nyobain di Vanilla dulu aja. Samaaa! Kalo cocok sama makanannya, baru nyobain yang Sugar & Cream. Btw kmrn itu disana juga ada Red Velvet ama Rainbow Cake loh, cuma kok warnanya ngejreng banget ya, gw jadi takut nyobain :p

Vanilla Kitchen & Wine

Vanilla Kitchen & Wine

Buat makanannya sendiri, ya so so aja sih ya menurut gw, Aglio Olio gw kepedesan! Gw ngisi Guest Comment bilang mendingan si Aglio olionya dikasi pilihan tingkat kepedasan deh, biar yg kaya gw bisa menikmati. Akhirnya gw cuma makan setengah porsi -__-

Abis dari situ, kita langsung meluncur ke hotel. Kali ini tetep di jalan Dago, tapi gak kaya Geulis yang Dagonya ke arah atas, ini di The Luxton yang Dagonya ke arah bawah. Posisinya deket2 The Kiosk Dago situ. Kenapa pilih nginep disitu? Karena kita pengen nyobain Honeymoon Suitenya, ihihihi.. Bedanya apa sama kamar biasanya, kamar kita itu ada whirlpoolnya hohoho, dan gue pun super norak, hihihi.. Asik banget ya leyeh2 nyantai di whirlpool, waktu rasanya jalannya cepeeet banget *ekhem : ))

The Luxton - Honeymoon Suite

The Luxton – Honeymoon Suite

Pas di jalan dari Vanilla ke hotel, kita ngelewatin Jalan Maulana Yusuf dan gw langsung inget kalo disitu ada sate yang cukup favorit sama temen2 kantor lama, tapi gw blum pernah nyoba. Jadilah malemnya kita ke sana…… jalan kaki! Hihihihi asiknya nginep disitu bisa jalan kaki kemana2, tau sendiri hari gini gimana traffic weekend di Bandung.

Di Sate Maulana Yusuf itu kita nyobain Sate Ayam, Sate Sapi, Sate ama Gulai Kambing. Sate Ayam biasa aja, cuma enaknya minim lemak. Sate ama Gulai Kambing, gw gak kompeten komentar deh secara gw gak suka kambing. Nah, Sate Sapinya baru spesiaaal (menurut guee). Cuma tempatnya gak enak banget ya, kucing berkeliaran, trus gw sempet dihinggepin serangga ijo bauuu yang baunya gak ilang2 padahal udah gw pakein sanitizer -__-.

Sate Maulana Yusuf

Sate Maulana Yusuf

Abis dari situ, mampir di Ngopi Doeloe di sebelah Dago Plaza, trus jalan nyusurin dago itu sampe hotel. Sampe hotel dengan pandainya langsung ketiduran, padahal kita dapet jatah buffet supper di hotel, dan pas makan sate itu udah sengaja nyisain sedikit free space di perut biar bisa ngemil lagi di supper ituu. Alhasil jam 2an kebangun dan kelaparaaaan!

Namanya orang ngantuk dan laper, gw gak bisa mikir! Bahkan kok ya gak kepikiran buat mesen room service ajaa? Di hotel itu harganya reasonable loh, dimsum cuma 15ribuan, cuma kok ya itu gak kepikiran. Akhirnya gw paksa tidur lagi aja biar gak berasa lapernya :p

Lanjut, besoknya..

Berawal dari khayalan perhotelan ini, gw jadi mulei baca2 Trip Advisor (TA). Sebelumnya kan gw gak pernah liat2 TA tu, gw seringnya nyari di blog pribadi. Tapi makin kesini, makin jarang ada review hotel di blog Pribadi, atau kalaupun ada, udah gak muncul di 5 halaman pertama google, tenggelam antara booking website dan si TA ini.

Pertama baca-baca, gw malah jadi bingung. Soalnya gw aimnya nyari hotel yang gak ada review Poor ama Terrible nya. Dan sempet gak nemu sama sekali loh. Beberapa dari hotel2 yang gw sebutin di post ini juga kan itungannya udah hotel2 ‘Wah’ ya, tetep ada loh yang menilai Poor ato Terrible. Sampe akhirnya gw yang bijak ini pun menyimpulkan, gak usah ambi2 deh nyari hotel aja yang ratingnya sempurna, kikikiki..

Anyway, akhirnya gw menyimpulkan kalo hampir gak mungkin ada hotel yang memenuhi ekspektasi semua customernya. Jadi, tinggal kita liat aja deh tu yang poor dan terrible, apakah poin2 yang bikin mereka maksud itu matters buat kita. Misalnya, ada customer yang bilang suatu hotel poor karena terlalu modern dan gak terlalu berasa suasana alam, nahh, buat gw, mungkin hotel kaya gitu yang gw suka. Jadi mungkin itu malah poin ples buat gw. Relatif banget lah intinya..

Daily visit TA, gw malah akhirnya tergoda submit review, trus seneng sendiri kalo ada yang ngirim message nanyain soal hotel yang gw review itu. Coba pas di kantor lama dulu gw submit review tiap hotel yang gw inepin di sini yah, badge gw udah keren kali *alesan dangkaaaal* : )))

Karma

Posted on: June 21, 2012

Taun lalu pernah impulsively booked tiket air asia promo ke bali, total berdua pulang pergi gak sampe 700, itu udah termasuk bagasi ama in-flight meal. Gw inget juga, beberapa saat setelah gw booking waktu itu, gw agak nyesel, soalnya tanggalnya bukan tanggal ‘bagus’. Tapi yaudahlah ya gw pikir, promo ini kan.. Jadilah, setelah planning quick escape selesai (hoping for a great one this weekend), saatnya mikirin liburan ‘beneran’nya. Mulai cek2 cuti gw sama si mas, eh ternyata pas tanggal segitu cutinya si mas blum cukup! Duenggg. Terus mikir buat majuin pulangnya, jadi liat2 kalo booking tiket baru buat pulang sama kalo update bookingan yang kemaren untuk ganti tanggal. Ternyata lebih murah beli tiket pulang baru, itu juga lebih mahal dari harga tiket pulang pergi yang promo (kok bisa ya? Entah deh gw udah gak ngeh ama itung2annya). Tapi gw masih gak mantep, jadi blum dieksekusi.

Besoknya, tiba2 kepikiran, berhubung tanggalnya bukan tanggal bagus, apa sekalian beli tiket baru buat tanggal bagus aja? Tapi ya konsekuensinya, selain tiket lamanya angus, harga tiket barunya lebih dari 3 kali lipat tiket lama! Huiks. Jadi diendapin dulu deh planningnya. Teruuus, out of nowhere, Alhamdulillah banget, ada tiket promo lagi! Gak semurah tiket promo yang lama itu sih, tapi minimal bisa dapet hampir setengah harga normal! Jadi deh tiket lama resmi gak akan kepake. Mudah2an semuanya lancar 🙂

Nah setelah itu, berkutatlah gw dengan segala booking website dan akhirnya mulei baca2 tripadvisor. Dan sumpah ya browsing begituan nagih beneerr. Bisa sekalian ngayal gitu, pengennya nginepnya di macem2 Ayana, Kupu2, Komaneka, Alila, ato bahkan macem2 Intercontinental, Four Seasons, Bvlgari, St. Regis, dan Karma yang bikin kantong bolong. Harga semalemnya aja udah lebih dari total budget liburan, tapi tetep dong diliat lagi diliat lagi. Karma dijadikan judul post sebagai pilihan utama kalo ada yang mau ngasi vouchernya. Karma Jimbaran bolee, Karma Kandara bolee, hihihihi… : ))))

Karma Jimbaran + Karma Kandara

Karma Jimbaran + Karma Kandara
taken from here and there

Abisan budget terbatas tapi banyak mau. Mau di pinggir jalan, mau di pinggir pantai, mau ada private pool, mau yang modern minimalis, mau yang pegunungan, mau yang di pinggir tebing, mau di area yang blum pernah diinepin (duile berasa banyak aja yang udah diinepin) hiyah, sungguh banyak mau!

Intinya, sampe sekarang belum nemu yang pas di hati dan pas di kantong, setiap hari menghasilkan option yang berbeda dan alhasil setiap buka firefox selalu buka agoda sama trip advisor -___-


stop using autism in daily jokes

Archives